SEPERTI PAGI: KREDO DAN PUISI-PUISI FEMINIS

Penulis: R. Valentina Sagala

Penerbit: Institut Perempuan, 2012

Jendela Puan – Olin Monteiro

Selalu banyak label diberikan kepada aktivis perempuan, bahwa apa yang dilakukan adalah protes atau tuntutan. Tapi Valentina Sagala meruntuhkan semua dengan menyusun Seperti Pagi, Kredo dan Puisi-Puisi Feminis, yang membahas sebuah doa lirih, rasa terdalam dan harapan untuk Bahagia.

Tidak sama dengan pengantar yang ditulis, penyusun tulisan ini melihat bahwa puisi-puisi Valentina sangat reflektif, menggali pemikiran perempuan, jujur, bergairah dan kuat. Ada begitu banyak perenungan tentang diri sendiri, tubuh, koneksi antara jiwa dan dinamika relasi antara perempuan dan laki-laki. Ia ingin mencari jalan untuk merombak sesuatu yang dianggap tidak layak dibahas, yaitu: Hasrat. Padahal perempuan adalah setara dengan laki-laki untuk bicara soal seksualitasnya, tubuh, keinginan dan pillihan kita. Puisi-puisi Valentina membuat kita berharap bahwa tidak ada kekang dalam proses perempuan mencari jalan, kebebasan dan rahasia.

Ketidakbebasan perempuan sepanjang masa untuk mengerti tubuh sendiri itu harus dihentikan. Valentina memberi rasa kebebasan dan rasa cinta itu dalam kata-kata yang meruntuhkan malu-malu sudut kehidupan perempuan. Persoalan ketelanjangan atau ranjang bukan hal baru, bahwa manusia mengalaminya dan manusia lahir dari ketelanjangan itu. Ini mungkin metafora terhadap kembali ke diri sendiri, kejujuran dan mau melihat diri kita apa adanya. Tidak ada relasi yang akan sempurna, tetapi ada kenyataan bahwa manusia harus menerima ketidaksempurnaan dan bahagia dengan pilihannya. Untuk itu kita harus berterima kasih atas keberanian dan kejujuran Valentina untuk menginspirasi perempuan di mananapun.

Valentina Sagala, adalah aktivis perempuan, penyair, peneliti, konsultan gender, Senior Independent Law Advisor, legal drafter untuk kebijakan yang berperspektif gender, dan pendiri Institut Perempuan. Ia telah bekerja sebagai aktivis dari masa reformasi belum dimulai. Ia membantu proses advokasi ketika dulu Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga disusun dan akhirnya disahkan 2004. Sekarang ia adalah tim Substansi Advokasi Jaringan Masyrakat Sipil untuk Rancangan Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual yang sedang diproses di DPR-RI. Di tahun ini, Valentina baru saja mengeluarkan beberapa buku terkait isu hukum, perempuan, dan kekerasan seksual, pelecehan seksual dalam dunia kerja, ketahanan keluarga, dan perlindungan rumah tangga. Silahkan lihat Instagram @valentina_sagala.

Sumber: Instagram @jendelapuan

‘GUIDEBOOK’ DECODES ILO CONVENTION ON GENDER-BASED VIOLENCE

Sebastian Partogi

THE JAKARTA POST/JAKARTA, November 30, 2020

 

 A new book takes an inclusive, educational approach to raise awareness and understanding – and hopefully, spur action – on the 2019 ILO convention that aims to eliminate violence and harassment in a broadened “world of work”. 

 

The world of work is not a safe space for women, as seen in the increasing coverage on gender-based violence.

The latest was a shocking expose by the Associated Press (AP) published on Nov. 25, the International Day for the Elimination of Violence against Women. The article unearthed multiple cases of rape and abuse against women at a Sumatera oil palm plantation associated with prominent beauty brands around the globe.

One victim AP interviewed was a 16-year-old who recalled that she was raped by her boss ”amid the tall trees on an Indonesian palm oil plantation” where she was a shift worker.

Just two years ago in December 2017, the Inter-Factory Workers Federation (FBLP) released a documentary short film Angka Jadi Suara (The Day the Voices Are Raised), on the violence and harassment female workers suffered at a factory in an industrial estate in Cakung, East Jakarta.

During their filmed interview, the female factory workers recount their experiences of being ogled and catcalled by male mechanics in the same factory. Some of the women still work at the factory, while the others have quit.

To better protect women and other marginalized groups in the world of work, the International Labor Organization (ILO) on June 21, 2019, introduced Violence and Harassment Convention No. 190 on the elimination of violence and harassment in the world of work, including gender-based violence, supplemented with Recommendation No. 206 on violence and harassment.

The new convention, which comes eight years after the United Nations in 2011 published its seminal Guiding Principles On Business and Human Rights, enters into force on June 25, 2021.

ILO Convention No. 19 can be considered a breakthrough in terms of human rights protection in the world of work in two ways: First, it broadens the scope of the world of work, covering a more diverse range of occupations; second, it broadens the definition of gender-based violence and harassment beyond sexual abuse.

The new convention provides guidance in an inclusive framework to multiple stakeholders on comprehensively protecting workers against violence and harassment, especially vulnerable workers from minority groups, women and other marginalized groups of people.

Sadly, according to women’s rights activist and founder of Institut Perempuan (Women’s Institute) Valentina Sagala, many stakeholders in Indonesia’s world of work are as yet to be aware about the benefits of Convention No. 190.

This is what prompted her to write Dunia Kerja, Kekerasaan dan Pelecehan Berbasis Gender (The World of Work and gender-based Violence and harassment), published this year by the Women’s Institute, to serve as a guidebook to help business stakeholders understand and apply the new convention.

“The ILO itself has urged member countries to ratify the convention. We definitely hope that Indonesia will ratify the convention and adopt it into a national law. Unless we ratify the convention, the document will not be a legally binding one, only a morally binding one,” Valentina told The Jakarta Post in a Zoom interview.

Once Indonesia has ratified the convention and adopted it in law, the judiciary could take legal action against those that violate its principles.

In ratifying the ILO convention, she continued, Indonesia could actually fill the gap left by its existing laws and regulations on workers’ protection, including the 2003 Labor Law. More specifically, the country’s judiciary could tackle gender-based violence and harassment, the 2011 Manpower Ministry circular on sexual harassment in the workplace.

Public institutions and private business that care about these issues need not to wait for the government to ratify the convention; they could freely adopt the mechanisms outlined in the convention to prevent violence and harassment in their organizations.

In her book, Valentina taps into her law background to explain the superiority of the new convention compared to existing legal instruments.

“The convention widens the scope of gender-based violence and harassment in the world of work beyond just ‘sexual’ ones. This is why I symbolically added a strikethrough to ‘sexual’ in cover tittle,” she explained.

“The new convention also covers both the formal and non-formal sectors. When many people think about work, they think about the formal sector only, such as big businesses and corporations. Yet they forget that pekerja rumah tangga (domestic workers) are informal workers who they also need to protect,” she said.

Valentina said that the majority of Indonesian women worked in the informal sector, whether as domestic, plantation, migrant or sex workers.

“The convention also covers workers’ protection issues in both urban and rural areas,” she said, pointing out that many people tended to have a strong urban bias when defining the world of work.

Convention No. 190 uses the term “world of work” instead “workplace” to indicate that workers can experience gender-based violence and harassment beyond their place of employment.

In this broader iteration, “world of work” covers all the places that workers visit or travel through in the course of their jobs, such as a client’s office or a business convention, and even public spaces for journalists and NGO field workers.

World of work also covers commuting on public transportation and the use of other public facilities for work-related purpose. Examples of gender-based violence and harassment while using public transportation services and facilities include verbal abuse and harassment from passengers, public servants and clients or colleagues.

More interestingly, the new ILO convention urges employers to allow workers who experience domestic violence to take some time off to recover from their physical and psychological trauma, and to reimburse the cost of any related treatment or therapy.

“I think it’s important for stakeholders of the various labor issues in Indonesia to have a grasp of how the new convention sets new protocols regarding violence and harassment in the world of work, especially in terms of gender,” said Valentina.

“All this time, people have tended to view gender-based violence and harassment more as a mora issue, instead of setting clear organizational or institutional protocols on how to prevent them,” she continued.

“One corporate employer asked me, if he required all his female employees to wear modest clothing, would this prevent such violence from happening?” she recounted, highlighting that gender-based violence and harassment was a structural issue of unequal power relations between men and women.

Therefore, she said, solutions to these issues needed also needed to be structural and address the power imbalance, instead of simply attempting a moral approach that generally tended to blame the victims.

Source : https://www.thejakartapost.com/life/2020/11/29/guidebook-decodes-ilo-convention-on-gender-based-violence.html

Yang Harus Kamu Tahu: Mengapa Negara Harus Menyelesaikan Kekerasan Seksual?

Sejatinya, di dunia yang kita tinggali saat ini, yang kita hirup udaranya setiap hari, semua perempuan bisa tiba-tiba saja menjadi korban kekerasan seksual. Karena kekerasan seksual tak mengenal tempat, bisa terjadi di jalan, di rumah, ketika kita kerja, lagi diskusi atau lagi ngopi. Saya bisa jadi korban kekerasan seksual, kamupun bisa. Semua perempuan sejatinya bisa jadi korban kekerasan seksual di dunia ini. Lalu apakah negara bisa menyelesaikan kekerasan seksual? Bagaimana negara sebaiknya mengatur dalam undang-undang? Bacalah buku karya aktivis perempuan, Valentina Sagala. Buku ini bisa menjadi petunjuk jalan bagaimana cara negara menyelesaikan persoalan kekerasan seksual

Olin Monteiro- Konde.co

Tidak banyak yang tahu bahwa ide untuk mendiskusikan kekerasan seksual di Indonesia sudah dimulai sejak gerakan perempuan bergabung menyikapi kasus perkosaan yang terjadi pada kerusuhan Mei 1998 di Jakarta. Ketika itu aktivis perempuan mendorong pembentukan Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan). Akar dari penyusunan kebijakan untuk melindungi perempuan dan korban kekerasan seksual sudah dimulai perlahan di tahun-tahun itu. Gerakan perempuan memiliki proses panjang dengan kampanye anti kekerasan seksual dan kasus-kasus yang tidak selesai. Hal ini lama-lama memicu pentingnya negara memikirkan apa yang harus dilakukan untuk melindungi warganya.

Valentina Sagala adalah salah satu aktivis feminis yang lahir dari gerakan reformasi yang memulai pemikiran kritisnya sejak dia masih SMA. Valen, begitu ia biasa dipanggil memberikan dirinya sepenuhnya pada gerakan sekaligus mendirikan Institut Perempuan di Bandung. Buku ini adalah salah satu dari kontribusinya pada gerakan perempuan, sekaligus pemikirannya sebagai seorang praktisi hukum. Tulisan ini memang penting lahir pada masa kasus kekerasan seksual semakin sering dilaporkan sementara mesin hukum kita masih belum penuh berjalan.

Tidak hanya berjibaku dengan pasal-pasal dalam aturan hukum, tapi curahan pemikiran Valentina yang lebih luas di buku ini lebih dari sekedar produk hukum, juga ia jabarkan. Tentang teori hukum kritis, sebuah aliran hukum yang mengkritik aturan yang sarat dengan dominasi kekuasaan. Ini bisa kamu baca mulai dari halaman 12 buku ini.

Hukum menurut Valentina harus berhubungan dengan partisipasi kelompok minoritas, dalam konteks ini perempuan yang suaranya jarang didengar. Perspektif hukum feminis memang lahir untuk mengkritisi pernyataan yang mengatakan bahwa perempuan bukan sepenuhnya warga negara, dia hanya warga kelas dua, Maka Valentina mengingatkan bahwa praktik hukum yang hanya berorientasi kekuasaan adalah cara pandang patriarki, padahal seharusnya praktik hukum harus mendengar suara-suara semua warganya

Gerakan hukum perspektif feminis ini diperjuangkan para feminis di Amerika tahun 1970-an ketika melihat praktik hukum yang tak berdasarkan pengalaman perempuan. Ini dilatarbelakangi ketika melihat banyaknya praktik perundang-undangan yang mengabaikan perempuan, maka penting untuk mengupayakan proses hukum dan strategi khusus untuk pembaruan hukum berperspektif feminis

Ini yang kemudian disebut Valentina sebagai peringatan pada hukum patriarki karena buku Valentina kental dengan aspek ini: membongkar hukum yang tak berpihak pada perempuan. Buku ini menjadi penting di tengah pilihan perspektif hukum yang jarang dipakai oleh ahli hukum sekarang.

Valentina juga menulis soal pemikiran kritis terkait isu gender dan feminisme yang harus terus dikembangkan. Apalagi kajian feminisme sekarang juga berhadapan dengan moda sosial media yang menjadikan simplifikasi teori-teori feminisme menjadi sekedar kutipan. Bacalah, buku ini akan banyak menjelaskan tentang dasar kajian gender dan feminisme, baik untuk yang baru belajar maupun yang ingin mengkritisi situasi hukum yang tak berpihak pada perempuan.

Seterusnya, Valentina menyebut dengan lugas soal hukum berperspektif perempuan yang harus menjadi bagian dari sistem hukum Indonesia (halaman 23). Hukum berperspektif perempuan harus mengenal isu gender, dominasi nilai-nilai maskulin dalam masyarakat dan juga mengakui adanya kelompok yang terpinggirkan, juga soal ideologi patriarki yang mengakar dalam berbagai sektor kehidupan bangsa, termasuk dalam hukum Indonesia. Untuk mengenal hukum berperspektif perempuan, kita juga wajib belajar dasar dan sejarah Deklarasi Hak Asasi Manusia (DUHAM) yang juga dibahas dalam buku ini serta perkembangannya dan konvensi-konvensi terkait yang saling mengikat yang lahir kemudian

Dalam halaman selanjutnya, Valentina juga menuliskan lahirnya CEDAW atau KOnvensi Penghapusan Diskriminasi terhadap Perempuan (halaman 36) yang dibuat untuk memastikan agar tidak ada diskriminasi terhadap perempuan dalam berbagai sektor kehidupannya. Di Indonesia, kita sudah meratifikasi ini dengan UU no 7, tahun 1984 tentang Pengesahan Konvensi tentang Penghapusan Diskriminasi terhadap Perempuan. Buku ini menjelaskan juga perkembangan CEDAW. Dengan CEDAW ini pemerintah Indonesia seharusnya memberikan laporan tahunan atas kondisi perempuan Indonesia. Sementara masyarakat sipil juga bisa membuat laporannya sendiri (biasa disebut Shadow Report).

Kemudian, ada bagian dimana Valentina menjelaskan tentang gambaran kekerasan seksual. Kenapa ini penting, karena mungkin masih banyak yang berpikir ini bukanlah bagian dari pengalaman sosial yang mengkuatirkan di Indonesia. Komnas Perempuan yang didirikan sejak 1998, sudah memetakan mendokumentasikan dan mensosialisasikan 15 jenis kekerasan seksual, Valentina lengkap menjelaskan definisi dari jenis-jenis kekerasan tersebut.

Banyak orang mungkin masih berpikir bahwa kekerasan seksual hanya perkosaan, tetapi sebenarnya lebih banyak jenis kekerasan yang tidak dianggap kekerasan, seperti pemaksaan aborsi, pemaksaan pernikahan, pelecehan seksual, eksploitasi seksual dll.

Untuk mengenal bagaimana kekerasan seksual dalam sistem hukum Indonesia, maka buku ini akan menjelaskan Undang-Undang dan aturan terkait yang adalah dalam sistem hukum Indonesia. Rancangan Undang-Undang (RUU) Penghapusan Kekerasan Seksual sangat sesuai dan penting untuk segera dibuat. Sesungguhnya perbaikan hak-hak korban kekerasan seksual adalah bagian dari memperjuangkan hukum yang mencatatkan pengalaman perempuan.

Jika kamu mau membaca bagaimana perjalanan hukum berperspektif feminis di Indonesia yang ditulis dari pengalaman perempuan dan gerakan perempuan sampai pentingnya negara untuk segera melahirkan RUU Penghapusan Kekerasan Seksual, buku ini sangat tepat untuk kamu baca.

Saya pastikan kamu akan mendapatkan buku sejarah penting yang tak banyak kamu dapatkan di buku-buku hukum normatif lainnya

Judul: Ketika Negara Mengatur Kekerasan Seksual: Analisa Hukum Terhadap Rancangan Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual
Penulis: Valentina Sagala, Institut Perempuan, 2020
Hal: 104 halaman


Olin Monteiro,
aktivis perempuan, pegiat seni, penulis dan produser dokumenter di Jakarta. IG @olinmonteiro

https://www.konde.co/2020/07/hal-yang-harus-kamu-tahu-mengapa-negara.html

100 Tanya Jawab Seputar Kekerasan dan Pelecehan di Dunia Kerja

Saya tebak ya: saat membaca buku ini, kamu pasti seperti sedang berada dalam situasi ngobrol santai dengan teman kamu. Buku soal “Tanya Jawab Seputar Kekerasan dan Pelecehan Berbasis Gender di Dunia Kerja” ini ditulis seorang perempuan aktivis, Valentina Sagala yang tahu betul bagaimana cara menjawab ketidaktahuan secara substantif dan tidak pernah basa-basi untuk menjawab pertanyaanmu soal kekerasan seksual dan kekerasan berbasis gender di dunia kerja

*Meera Malik- www.Konde.co

Sekadar saran agar lebih asik membacanya, bayangkan dan posisikan diri kamu sebagai seorang teman bawel yang banyak bertanya tentang kekerasan berbasis gender di dunia kerja pada Valentina, si penulis. Karena buku ini akan memberikan jawaban dengan tutur bahasa yang lugas dan sederhana.

Bukan rahasia umum jika isu kekerasan dan pelecehan berbasis gender di dunia kerja masih dianggap sebagai isu baru yang sulit dimengerti, tetapi kerap dipandang remeh. Badan perburuhan PBB, ILO pun baru mengesahkan konvensi 190 tentang kekerasan dan pelecehan di dunia kerja pada Juni 2019 lalu. Jadi wajar karena ini masih menjadi isu baru dan banyak orang yang tak mengerti.

Pemerintah Indonesiapun sampai sekarang belum terlihat akan meratifikasi konvensi. Akibatnya, ketika suatu permasalahan kekerasan terjadi, pihak-pihak pemangku kepentingan masih tergagap-gagap dalam menyelesaikannya dengan cara yang benar.

Itulah yang membuat kehadiran buku ringkas berjudul “100 Tanya Jawab Seputar Kekerasan dan Pelecehan Berbasis Gender di Dunia Kerja” ini menjadi informasi yang penting.

Ada banyak pertanyaan yang dijawab secara ringkas disini, seperti apakah kekerasan seksual bisa juga disebut sebagai kekerasan di dunia kerja seperti yang ada di halaman 10? Saya kasih bocorannya sedikit yang ditulis Valentina di halaman 10 dalam buku ini ya. Jawabannya: pasti bisa, karena jika yang melakukan adalah rekan kerjamu, pimpinanmu di kantor, ini pasti bisa disebut sebagai kekerasan di dunia kerja.

Kekerasan di dunia kerja adalah kekerasan yang dialami para pekerja sejak mereka di rumah hingga mereka selesai bekerja di kantor dan kembali pulang ke rumah. Maka kekerasan di dunia kerja bisa terjadi ketika di rumah, di jalanan dalam perjalanan hingga berada di kantor.

Jadi dunia ini sekarang tidak lagi menggunakan istilah: tempat kerja, namun menggunakan istilah: dunia kerja. Karena dunia kerja adalah ruang atau situasi dimana para pekerja bekerja di rumah, di jalan, hingga ke tempat kerja. ILO juga menggunakan terminologi ini bagi pekerja.

Pelecehan ini bisa saja terjadi saat buruh melakukan wawancara kerja, di transportasi menuju kantor, di saat workshop atau ketika magang. Banyak data menunjukkan bahwa kekerasan tidak hanya terjadi di tempat kerja.

Bisa saja pekerja mendapatkan kekerasan di jalan, dilecehkan atau tidak ada pembagian kerja antara istri dan suami di rumah. Ini juga merupakan persoalan dunia kerja.

Penulisnya, R. Valentina Sagala, adalah perempuan pegiat HAM yang telah berpengalaman selama lebih dari 25 tahun dalam berbagai isu krusial di dunia hukum, kebijakan, dan Hak Asasi Manusia (HAM). Ia juga pendiri Institut Perempuan, sebuah organisasi perempuan/ feminis yang bekerja untuk hak perempuan dan anak. Setelah mengeluarkan berbagai buku yang terkait dengan isu perempuan seperti “Pergulatan Feminisme dan Hak Asasi Manusia” (2007) yang ditulis bersama Ellin Rozana, dan “Perlindungan Pekerja Rumah Tangga/Anak di Indonesia: Peta Arah Hukum” (2008), “Ketika Negara Mengatur Kekerasan Seksual (2020)”, kali ini Valentina mengerucutkan pembahasannya ke isu kekerasan dan pelecehan seksual berbasis gender di dunia kerja.

Seperti yang tergambar dalam judulnya, buku ini dikemas dalam bentuk 100 tanya jawab yang aplikatif dan menjelaskan isu-isu utama soal kekerasan seksual; kekerasan dan pelecehan berbasis gender; gender, seks dan seksualitas; tempat kerja vs dunia kerja; dan kebijakan pencegahan dan penanganan kekerasan dan pelecehan berbasis gender.

Buku ini mengurai seluk-beluk kekerasan dan pelecehan berbasis gender secara lengkap baik dari perspektif hukum dan hak asasi manusia khususnya Konvensi ILO No.190 dan Rekomendasi ILO No. 206 tentang Penghapusan Kekerasan dan Pelecehan di Dunia Kerja, maupun Surat Edaran Menakertrans No. SE.03/MEN/IV.2011 tentang Pedoman Pencegahan Pelecehan Seksual di Tempat Kerja.

Menariknya, di bagian awal, Valentina memberikan penekanan langsung mengenai pentingnya pengesahan Rancangan Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU PKS) di Indonesia untuk menyelesaikan persoalan kekerasan di dunia kerja.

Sebab, sejauh, istilah “kekerasan seksual” belum dikenal dalam hukum Indonesia, hukum lebih mengatur perbuatan seperti perkosaan dan perbuatan cabul yang maknanya terlalu sempit untuk menampung berbagai jenis tindakan kekerasan seksual yang ada. Belum lagi, hukum kerap tidak berpihak pada korbannya. Sementara, RUU PKS bertitik berat pada pemenuhan hak korban di antaranya hak atas penanganan, hak atas perlindungan dan hak atas pemulihan.

Pun soal kekerasan seksual di dunia kerja. Hingga saat ini hukum positif Indonesia belum mengatur tentang apa yang dimaksud “kekerasan seksual di dunia kerja.” Maka buku ini menjadi penting untuk mengkaitkan antara RUU PKS dan ikut menyelesaikan kekerasan seksual di dunia kerja yang kerap dialami pekerja

Hal menarik lainnya, beberapa perspektif mendasar yang penting diketahui pembaca ditekankan berkali-kali dalam buku ini. Seperti kalimat, “Hal yang paling penting diingat adalah, kekerasan seksual terjadi bukan karena kesalahan korban. Siapa pun, laki-laki atau perempuan, tak seorang pun ingin menjadi korban kekerasan seksual.” Salah satu pemahaman krusial yang harus dimiliki pembaca.

Tentu saja, buku ini menjelaskan juga mengenai relasi ketimpangan gender yang hidup dalam masyarakat patriarki yang menjadi akar permasalahan tindakan kekerasan berbasis gender beserta fakta bahwa akibatnya perempuan jadi korban yang paling banyak mengalaminya.

Tidak hanya penjelasan teori, buku ini juga memberikan pengetahuan praktis mengenai kekerasan berbasis gender di dunia kerja yang bisa diterapkan oleh pembacanya. Seperti, apa yang harus dilakukan jika kamu mengalami pelecehan, siapa yang harus kamu hubungi saat peristiwa terjadi, bagaimana jika kamu menyaksikan perilaku kekerasan, dan bagaimana tindak pencegahan yang bisa dilakukan oleh kamu dan lembaga tempatmu bekerja?

Meski isunya kompleks, kamu tidak perlu risau karena narasinya mengalir dengan sederhana. Selamat membaca!

Judul: 100 Tanya Jawab Seputar Kekerasan dan Pelecehan Berbasis Gender di Dunia Kerja
Penulis: R. Valentina Sagala
Jumlah halaman: 63 hal
Foto: Institut Perempuan

*Meera Malik, jurnalis televisi yang murtad dan kini mualaf di Konde.co sebagai managing editor. Pengagum paradoks semesta, gemar membeli buku tapi lupa membaca

 

https://www.konde.co/2020/05/100-tanya-jawab-seputar-kekerasan-dan.html