Statistika Kekerasan terhadap Perempuan, Januari - Juni 2007


Statistika Kekerasan terhadap Perempuan

Januari – Juni 2007

Menurut Deklarasi Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan, pasal 2, disebutkan bahwa jenis-jenis kekerasan terhadap perempuan mencakup, namun tidak terbatas pada :

  1. kekerasan secara fisik, seksual dan psikologis yang terjadi dalam ranah keluarga termasuk pemukulan, penyalahgunaan seksual atas perempuan kanak-kanak dalam rumah tangga, kekerasan yang berhubungan dengan mas kawin, perkosaan dalam perkawinan, pengrusakan alat kelamin perempuan dan praktek-praktek kekejaman tradisional lain terhadap perempuan, kekerasan di luar hubungan suami istri dan kekerasan yang berhubungan dengan eksploitasi
  2. kekerasan secara fisik, seksual dan psikologis yang terjadi dalam masyarakat luas termasuk perkosaan, penyalahgunaan seksual, pelecehan dan ancaman seksual di tempat kerja dalam lembaga-lembaga pendidikan dan sebagainya, perdagangan perempuan dan pelacuran paksa
  3. kekerasan secara fisik, seksual dan psikologis yang dilakukan atau dibenarkan oleh negara, dimanapun terjadinya.

 

Pembagian jenis kekerasan terhadap perempuan dalam laporan ini mengadopsi pembagian dalam Deklarasi Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan tersebut, yaitu:

(1)     kekerasan dalam rumah tangga;

(2)     kekerasan dalam wilayah publik;

(3)     kekerasan yang dilakukan oleh negara; dan

(4)     lain-lain

Kategori Lain-lain mencakup kekerasan terhadap perempuan yang belum dapat dikategorikan dalam ketiga kategori lainnya karena minimnya data.

 

Di antara kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan di atas, terdapat hal-hal yang yang penting untuk disimak lebih lanjut.

 

Tentang Kasus

Selama Januari – Juni 2007, terdapat 149 kasus kekerasan terhdap perempuan dan anak yang menimpa 285 korban (lihat Tabel 1 dan 2).  Pada tabel 1 dapat dilihat besarnya proporsi kasus Kekerasan Dalam Wilayah Publik (KDWP), yaitu sebesar 42%, diikuti dengan kasus Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) dan kekerasan oleh negara, yaitu secara berturut-turut 39% dan 17%. Sementara itu dilihat dari jumlah korban, korban terbanyak mengalami kekerasan dalam wilayah publik, yaitu 39%, diikuti kekerasan oleh negara sebesar 33% dan KDRT 28%. Kekerasan oleh negara meliputi trafiking (52%), kematian buruh migran (39%), penjara (9%), dan razia, malpraktik serta hilang kontak masing-masing 4%.

 

Tabel 1 Jumlah Kasus

No  Jenis Kekerasan                                 Jumlah Kasus                     Prosentase (%)

1     Kekerasan dalam Rumah Tangga      58                                         39

2     Kekerasan dalam Wilayah Publik      62                                         42

3     Kekerasan oleh Negara                      26                                         17

4     Lain-lain                                             3                                           2

       Total                                                  149                                       100

 

Tabel 2 Jumlah Korban

No  Jenis Kekerasan                               Jumlah Korban                  Prosentase (%)

1     Kekerasan dalam Rumah Tangga      79                                         28

2     Kekerasan dalam Wilayah Publik      110                                       39

3     Kekerasan oleh Negara                      93                                         33

4     Lain-lain                                             3                                           1

       Total                                                  285                                       100

 

Kekerasan fisik merupakan bentuk kekerasan yang banyak terjadi dalam kasus-kasus KDRT (49%). Demikian halnya dengan kekerasan seksual (26%). Meskipun demikian, data ini juga perlu dikritisi mengingat dalam kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan (khususnya KDRT), korban seringkali mengalami kekerasan berlapis (kekerasan fisik, psikis dan terkadang seksual sekaligus).

 

Sementara itu, dalam kasus KDWP, kekerasan fisik menempati urutan teratas, yaitu sebesar 54%, diikuti dengan kekerasan seksual sebesar 30%, fisik-seksual (9%), fisik-seksual-ekonomi (2%), psikis-ekonomi (2%), dan fisik-ekonomi (2%).

 

Tabel 3 menggambarkan intensitas kekerasan dalam kasus-kasus KDRT, KDWP, dan kasus lainnya. Kekerasan terkadang terjadi dalam frekuensi yang berulang. Kebanyakan kasus kekerasan yang terjadi berulang kali adalah kekerasan fisik (25), baik dalam lingkup rumah tangga ataupun dalam wilayah publik, dimana kebanyakan kasus terjadi pada buruh migran. Sementara itu, untuk kasus trafiking masuk dalam kategori intensitas kekerasan dalam rangkaian.

 

Tabel 3 Intensitas Kekerasan

No  Intensitas Kekerasan                   Jumlah                                Prosentase (%)

1     Sekali                                             64                                         43

2     Berulang-ulang                              38                                         25

3     Tidak Diketahui                            36                                         24

4     Rangkaian                                     12                                         8

       Total                                             150                                       100

 

Salah satu dampak yang dialami oleh perempuan korban kekerasan adalah kematian. Tercatat 54 korban meninggal dunia, akibat kekerasan yang mereka alami. Kematian paling banyak diakibatkan KDWP yaitu 25 korban, diikuti KDRT (16) dan kekerasan oleh negara (11).

 

Tabel 4 Kekerasan yang Berdampak pada Kematian Korban

No  Jenis Kekerasan                                   Jumlah Korban Meninggal       Prosentase (%)

1     Kekerasan dalam Rumah Tangga        16                                    30

2     Kekerasan dalam Wilayah Publik       25                                    46

3     Kekerasan oleh Negara                       11                                    20

4     Lain-lain                                              2                                      4

       Total                                                   54                                    100

 

Siapakah Korban?

Korban kekerasan terhadap perempuan dan anak bersal dari segala lapisan umur. Tabel 5 menunjukkan bahwa 38% korban adalah anak-anak.[1] Pun demikian jumlah tersebut bisa saja lebih besar mengingat besarnya jumlah usia korban yang tidak diketahui yang mencapai 31%.

 

Tabel 5 Usia Korban Saat Mengalami Kekerasan

No  Usia                                               Jumlah                                Prosentase (%)

1     0 - 5                                               27                                         10

2     6 – 12                                            15                                         5

3     13 – 17                                          64                                         23

4     18 – 30                                          54                                         19

5     31 – 50                                          30                                         11

6     Di atas 51                                      6                                           2

7     Tidak diketahui                             87                                         31

       Total                                             283                                       100

 

Dari keseluruhan kasus kekerasan terhadap anak, kekerasan didominasi oleh kasus kekerasan dalam wilayah publik (56%). Sedangkan 34% adalah kasus kekerasan oleh negara dan 11% kasus KDRT. Di antara kasus KDWP yang menimpa anak, kasus terbanyak adalah perkosaan atau pencabulan (86%), pembunuhan (10%) dan perkosaan-perampokan (4%). Ini menunjukkan bahwa lingkungan publik masih menjadi tempat yang rawan bagi anak. 

 

Sementara itu, dalam kasus KDRT, dari 11 korban, 7 korban mengalami penganiayaan dan 4 korban lainnya mengalami pemerkosaan. Dalam kasus perkosaan, kebanyakan dilakukan oleh ayah dengan alasan ditinggal istri berangkat ke luar negeri sebagai buruh migran. Sementara itu dalam kasus penganiayaan, sebagaian besar dialami oleh PRTA (Pekerja Rumah Tangga Anak).

 

Siapakah Pelaku

Pelaku kekerasan terhadap perempuan kebanyakan adalah laki-laki (67%). 9% pelaku adalah perempuan, dan sisanya tidak diketahui jenis kelaminnya. Bentuk kekerasan yang dilakukan oleh pelaku perempuan adalah KDRT (pembunuhan bayi, penganiayaan terhadap PRT), pemerkosaan/ pencabulan dan trafiking.

 

Dari fakta yang terungkap, ditemukan bahwa di antara pelaku, terdapat 9 orang ‘pelaku’ anak, yang kesemuanya melakukan pemerkosaan. Sementara itu 12% pelaku adalah suami korban dan 21% adalah majikan. Ini menunjukkan tingginya pelaku yang memiliki hubungan dekat dengan korban.

 

Tabel 6 Relasi Pelaku dengan Korban

No  Relasi Pelaku dengan Korban                       Jumlah           Prosentase (%)

1     Relasi Intim                                                                             

       Suami                                                                20                    12

       Mantan Suami                                                   0                      0

       Pacar                                                                 2                      1

2     Relasi Keluarga                                                                        

       Ibu                                                                    2                      1

       Ayah                                                                 4                      2

       Keponakan                                                        1                      1

       Paman                                                               1                      1

3     Tetangga                                                           7                      4

4     Relasi Subordinat di tempat kerja (majikan, bos)                     36           21

5     Guru                                                                  5                      3

6     Teman                                                               11                    6

7     Baru/ tidak dikenal                                           4                      2

9     Teman saudara                                                  2                      1

10   Mantan Pacar                                                    4                      2

11   Agen                                                                 1                      1

12   Bawahan Ayah                                                 1                      1

13   Pelanggan                                                         1                      1

14   Tidak Diketahui                                                68                    40

       Total                                                                 170                  100

 

Dimana Kasus Terjadi

Tabel di bawah ini menunjukkan sebaran wilayah dan lokasi terjadinya kekerasan dalam kasus (pengecualian kasus kekerasan oleh negara). Berdasarkan tabel tersebut, dapat dilihat bahwa Bandung (kota dan Kabupaten) adalah tempat yang cukup marak dengan kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan. Wilayah lain yang cukup marak dengan kasus kekerasan terhadap perempuan adalah Jakarta, Tangerang, Cimahi, Subang dan Bekasi.

 

Tabel 7 Sebaran Wilayah Terjadinya Kekerasan terhadap Perempuan

No  Wilayah Terjadinya Kekerasan                           Jumlah           Prosentase (%)

1     Bekasi                                                                     5                      5

2     Kota Sukabumi                                                       4                      4

3     Kab. Sukabumi                                                       2                      2

4     Kab. Bandung                                                         14                    14

5     Kota Bandung                                                        6                      6

6     Sumedang                                                               2                      2

7     Tangerang                                                               7                      7

8     Subang                                                                    5                      5

9     Indramayu                                                               4                      4

10   Kuningan                                                                2                      2

11   Jakarta                                                                     14                    14

12   Bali                                                                          2                      2

13   Madura                                                                    1                      1

14   Majalengka                                                              1                      1

15   Cimahi                                                                     5                      5

16   Bogor                                                                      2                      2

17   Cirebon                                                                   1                      1

18   Purwakarta                                                              1                      1

19   Sleman                                                                    2                      2

20   Balangan                                                                 1                      1

21   Luar Negeri (Malaysia, Arab Saudi, Singapura, Yordania, Oman)         21        21

       Total                                                                        102                  100

 

Kekerasan terhadap perempuan lebih banyak mengambil ruang domestik baik itu rumah tinggal pelaku bersam korban atau rumah pelaku. Tercatat 66 kasus terjadi di rumah dan 12 kasus terjadi di lingkungan terbuka, seperti sungai, kebun, sawah dan hutan.

 

Kekerasan terhadap perempuan juga menimpa perempuan di luar negeri. Kasus KDRT yang dialami PRT migran terjadi di negara Timur Tengah (Yordania, Oman), Malaysia dan Singapura.

 

Tabel 8 Lokasi Terjadi Kekerasan 

No  Lokasi Kekerasan                                             Jumlah (Kasus)    Prosentase (%)

1     Sungai, Kebun, Sawah, Hutan                         12                          10

2     Rumah                                                              66                          54

3     TPA, Sekolah                                                    2                            2

4     RSUD                                                               1                            1

5     WC Umum                                                       1                            1

6     Kantor                                                               2                            2

7     Diskotik                                                            1                            1

8     Tempat Penampungan                                      2                            2

9     Jalan, Jembatan                                                 7                            6

10   Hotel, Penginapan                                            4                            3

11   Mobil                                                                1                            1

12   Tidak Diketahui                                                23                          19

       Total                                                                 122                        100

 

Bagaimana Kasus Trafiking?

Selama bulan Januari – Juni, terdapat 12 kasus trafiking yang menimpa 43 orang korban, 29 diantaranya adalah anak-anak. kasus trafiking yang terjadi adalah kasus trafiking dalam negeri dan lintas batas negara. Untuk kasus trafiking dalam negeri, daerah tujuan adalah Batam, Madiun, Purwokerto. Sementara itu untuk kasus trafiking lintas batas negara, yang menjadi daerah tujuan adalah Malaysia, Jepang. Jakarta dan Entikong menjadi daerah transit trafiking lintas negara.

 

Korban berasal dari daerah pedesaan di Indramayu, Kendal, Ciamis, Banyumas, Sukabumi, Subang, Bandung, Semarang, dan Surabaya. Sebagian besar korban mengalami eksploitasi seksual komersial. Modus operandi yang digunakan, yaitu orang yang sudah bekerja pulang ke daerah asal, dan merekrut orang dari daerah asal untuk dipekerjakan. Selain itu, ditemukan pula modus operandi trafiking yang berkedok magang, namun ternyata dipaksa menjadi PSK dan tenaga kerja murah. Orang tua, juga menjadi menjadi pihak yang terlibat trafiking. Dalam sebuah kasus, orang tua korban menyerahkan anaknya ke mucikari.

 

Berdasarkan fakta yang terungkap, ditemukan adanya kasus perdagangan bayi serta perdagangan korban bencana (Lumpur Lapindo). Terdapat pula kasus penjualan bayi yang terjadi di daerah Semarang. Solo dan Karanganyar menjadi daerah transit dan daerah tujuan adalah Madiun.

 

Bagaimana Penanganan Kasus?

Dari 149 kasus, hanya ada 16 kasus yang teridentifikasi pola penanganan hukumnya. Dalam penanganan hukum, untuk kasus kekerasan terhadap anak dan KDRT telah digunakan Undang Undang No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan Undang Undang PKDRT.  Pun demikian implementasi dari kedua UU tersebut masih kurang.

 

Pemantauan penanganan kasus, seringkali tidak dilakukan oleh media, sehingga tidak dapat diketahui perkembangan kasus tersebut.

Berikut ini beberapa kecenderungan yang ditemukan dalam kasus-kasus yang terjadi

A.    Kemiskinan Ekonomi vs Kekerasan terhadap Perempuan

Kemiskinan ekonomi seringkali menjadi penyebab terjadinya kekerasan. Mahalnya harga-harga kebutuhan sehari-hari telah menjadikan beban hidup semakin berat dan akhirnya menyebabkan KDRT. Hal ini dapat terlihat dalam kasus berikut. IF (45 tahun) meninggal dunia, akibat sabetan senjata tajam yang dilakukan oleh suaminya, SL (46 tahun). Hal ini dipicu pertengkaran IF dan SL karena persoalan ekonomi rumah tangga.

Ip, mengambil uang suaminya karena uang jatah belanja yang diberikan suaminya tidak cukup mencukupi kebutuhan makan. Begitu mengetahui perbuatan Ip, suaminya HS (31 tahun) menganiaya Ip.

 

B.     Kekerasan terhadap buruh migran

Selama bulan Januari – Juni, terdapat 41 kasus yang menimpa buruh migran, yaitu kematian buruh migran (9), hilang kontak (1), dipenjara (2) dan KDRT (29). Kasus-kasus buruh migran, selalu ada tiap bulannya, ini menunjukkan rentannya perempuan yang menjadi buruh migran mengalami tindak kekerasan. Kasus kematian buruh migran seringkali disebabkan oleh KDRT. Jumlah kasus yang menimpa buruh migran bisa jadi lebih banyak, namun tidak banyak yang terekspose oleh media.

 

Dalam kasus penganiayaan terhadap PRT, jenis kekerasan yang dialami adalah kekerasan fisik (17), fisik dan ekonomi(5), fisik - seksual (1), fisik – psikis (1), seksual (1), psikis – ekonomi (1), psikis – seksual (2), dan psikis (1). Berikut adalah gambaran kasus KDRT yang dialami oleh PRT migran. Dr (22 tahun), asal Indramayu yang bekerja sebagai PRT di Singapura, pulang dalam keadaan luka parah dan mengalami depresi serta histeris bila melihat orang asing. Karena Dr memecahkan piring, majikan perempuan menyiksa Dr, dibantu suami dan anak-anaknya. Perut Dr disayat dengan silet hingga membuat tulisan Cina.

 

C.    Anak dan Perempuan sebagai pelaku kekerasan

Sebagaimana yang diungkapkan di atas, di antara pelaku terdapat 9 orang “pelaku” anak. kekerasan yang dilakukan oleh pelaku tersebut adalah perkosaan.

 

Dari keseluruhan pelaku, 9 % pelaku adalah perempuan. Umumnya, perempuan yang menjadi pelaku kasus kekerasan dalam rumah tangga, namun ada kasus dimana perempuan melakukan tindak pencabulan terhadap seorang anak. FM (25 tahun) melakukan pencabulan terhadap JS (13 tahun), anak laki-laki. Ibu JS sebelumnya melihat FM di kamar bersama dengan kedua anaknya, namun beliau tidak curiga. Ketika orang tua JS pergi, FM memberi JS minuman yang mengandung obat perangsang dan melakukan perbuatan mesum dan cabul terhadap JS. Kejadian tersebut diperkirakan terjadi pada tahun 2003. FM kemudian berterus terang terhadap keluarga JS, bahwa dirinya hamil oleh JS

 

D.    Dominasi suami atas tubuh istri

Ketimpangan relasi antara perempuan dan laki-laki, tercermin pula dalam hubungan suami – istri. Besarnya kuasa suami terhadap istri menyebabkan suami merasa memiliki dominasi atas tubuh istri. SA mengajak istrinya, Ta untuk berhubungan intim, namun ditolak oleh Ta karena luka bekas melahirkan anak pertama mereka masih meninggalkan rasa sakit. SA kemudian membakar Ta yang sedang tidur. Akibatnya, sebagian perut, seluruh dada hingga leher, serta dua tangan dan kaki kiri korban terbakar.

 

E.     Pendekatan represif terhadap PSK

Tercatat dalam kurun waktu Januari – Juni terjadi razia terhadap PSK (Pekerja Seksual Komersial) di Jawa Barat. Ini menunjukkan masih dikedepankannya pendekatan represif terhadap PSK, namun kurang menyentuh akar persoalan yang ada. Pendekatan represif selama ini hanya ditujukan kepada PSK, namun jarang ditujukan kepada pengguna, mucikari, atau germo.

 

F.     Kasus Pembakaran Diri

Tercatat ada 3 kasus pembakaran diri yang terjadi pada bulan Januari – Juni 2007. Dalam sebuah kasus, korban melakukan pembakaran diri setelah membakar anaknya. Kasus pembakaran diri ini terjadi akibat persoalan ekonomi atau percekcokan dalam rumah tangga.

 

ND (23 tahun), warga Cilengkrang, Cibiru, membakar dirinya karena tidak mampu membayar hutang. ND berhutang untuk mencukupi belanja hidup keluarganya sehari-hari. ND yang takut hutangnya sebesar 3,5 juta diketahui suaminya, kemudian membakar diri di hadapan kedua anaknya.

 

G.    Anak sebagai Korban Kekerasan Seksual

Jumlah anak yang menjadi korban kekerasan seksual pada rentang waktu ini cukup banyak. Ini menunjukkan bahwa lemahnya posisi anak, menyebabkan anak (terutama anak perempuan) rentan terhadap tindak kekerasan.

 

  1. Kekerasan terhadap Pekerja Rumah Tangga (PRT)

Tercatat terdapat 11 kasus yang menimpa PRT, 2 kasus merupakan kasus kekerasan seksul, sedangkan yang lainnya adalah kasus kekerasan fisik. Akibat kekerasan yang dialami, terdapat 2 korban meninggal dunia. Dari 11 PRT yang menjadi korban, 4 di antaranya adalah anak-anak.

 

Is (16 tahun) menderita trauma berat akibat dianiaya majikannya selama bekerja di Cimahi. Bagian dada Is terluka akibat disetrika, tangan kanannya patah, wajah dan sejumlah bagian tubuhnya luka memar akibat dipukul.

 

Perlindungan terhadap PRT dapat dikatakan masih jauh dari harapan, ini terlihat dari banyaknya kasus terhadap PRT (kasus sebenarnya bisa jadi lebih banyak). Dalam hal PRTA (Pekerja Rumah Tangga Anak), menurut Konvensi ILO No. 182 tentang Bentuk Bentuk Pekerjaan Terburuk Anak, termasuk dalam bentuk pekerjaan terburuk bagi anak. Pun demikian fenomena di lapangan menunjukkan banyaknya anak yang bekerja sebagai PRT, di mana hal ini tidak lepas dari faktor kemiskinan dan rendahnya tingkat pendidikan.

 

 

Ada Apa di Balik Statistika Kekerasan terhadap Perempuan di Jawa Barat?

 

a.       Kekerasan terhadap Perempuan sebagai Pelanggaran terhadap Hak Asasi Perempuan

Perempuan merupakan kelompok yang paling rentan terhadap kekerasan. Dalam kasus kekerasan yang muncul dalam periode ini, perempuan telah mendapatkan dampak kekerasan, yang tidak hanya dampak fisik, psikis, seksual dan ekonomi, namun lebih dari itu, perempuan telah terampas keutuhan martabatnya sebagai manusia.

b.      Kemiskinan Ekonomi versus Kekerasan terhadap Perempuan

Kondisi ekonomi memiliki korelasi dengan kekerasan terhadap perempuan. berdasarkan data yang terungkap, kekerasan terhadap perempuan seringkali disebabkan oleh kemiskinan ekonomi.

c.       Minimnya Perlindungan terhadap Anak

Dalam periode ini, tercatat jumlah anak di Jawa Barat yang mengalami kasus kekerasan ada 38 kasus. Fakta ini menunjukkan bahwa anak (anak perempuan) merupakan kelompok yang rentan terhadap kekerasan. Anak yang dalam hal ini dianggap berada dalam posisi sub ordinat, acapkali menjadi sasaran kekerasan orang dewasa, baik itu kekerasan fisik, psikis atau seksual.

Tersangka, D, memperkosa anaknya, S (8 tahun) yang masih duduk di bangku kelas 1 Sekolah Dasar. Sebelumnya, D dipenjara selama 8 tahun karena memperkosa N, anak kandungnya yang sekaligus kakak S.

Hal ini menunjukkan bahwa keluarga, yang seharusnya menjadi tempat aman bagi anak dan memberikan perlindungan bagi anak justru menjadi tempat di mana anak mendapatkan tindak kekerasan.

Maraknya kasus kekerasan terhadap anak, baik di lingkungan keluarga atau lingkungan umum menunjukkan masih minimnya perlindungan terhadap anak. Hal ini menunjukkan pula masih jauhnya lingkungan yang ramah dan aman bagi anak.

 

Rekomendasi

 

Menyimak laporan di atas, INSTITUT PEREMPUAN merekomendasikan untuk:

  1. Pemerintah pusat dan daerah lebih memprioritaskan kebijakan bagi perlindungan perempuan dan anak dari tindak kekerasan, diskriminasi, dan pelanggaran HAM
  2. Pemerintah pusat dan daerah memprioritaskan program dalam rangka menyebarkan nilai-nilai kesetaraan perempuan dan laki-laki melalui institusi pendidikan, media, institusi lokal dalam masyarakat, dan lain-lain.
  3. Pemerintah melaksanakan Undang-Undang No. 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang (UU PTPPO).
  4. Pemerintah segera mengesahkan peraturan pelaksana UU PTPPO
  5. Pemerintah Jawa Barat menyusun dan mengesahkan Peraturan Daerah tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang.
  6. Pemerintah Daerah Tingkat I dan Tingkat II di Jawa Barat menganggarkan alokasi dana untuk penyediaan layanan terpadu bagi anak dan perempuan korban kekerasan.

 

 

 

 

 




[1] Menurut Undang Undang Perlindungan Anak No. 23 Tahun 2002, Anak adalah setiap orang yang berusia di bawah 18 tahun. 

Information and Links

Join the fray by commenting, tracking what others have to say, or linking to it from your blog.


Other Posts
UU RI No. 23 Tahun 2004 Tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga
UU RI Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak

Write a Comment

Take a moment to comment and tell us what you think. Some basic HTML is allowed for formatting.

Reader Comments

Be the first to leave a comment!